Kamis, 11 Februari 2016

Random 8: "Kapan nikah?"

Bismillah...

Pernah dapet inbox dari seorang sahabat tentang berbagai macam cara mengelak dari pertanyaan “Kapan nikah?”. Entahlah dia dapet darimana. Lupa buat nanya lebih lanjut.

Betewe, jika dilihat dari jawaban yang diberikan atas pertanyaan “Kapan nikah?”, maka sepertinya, para jomblo bisa dikategorikan dalam dua jenis:

Pertama, jomblo yang memang masih ingin sendiri dan belum terpikir untuk segera menyandang status married. Dan yang kedua, jomblo yang pengen segera mengakhiri status kejombloannya namun jodohnya belum kunjung ketemu juga.

****

Jomblo kategori pertama, jika ditanya “Kapan nikah?” maka bisa mengelak dengan berbagai alternatif jawaban sebagai berikut. Oia, jawaban bisa divariasikan lagi, sesuai dengan kreatifitas masing-masing. Preeettt...

Source: Facebook Message From le friend

[SHARE] 29 cara menjawab pertanyaan 'Kapan Nikah' !
Ibu: "Kapan nikah?"
Jawab: "Duh.. Opor bikinan Ibu enak nih, tapi kok keasinan ya? Apa jangan-jangan Ibu nih yang udah pengen nikah? Ciyee..."
*****

Ayah: "Kapan nikah?"
Jawab: "Sebagai pihak yang lebih muda, saya menghormati yang lebih tua dulu untuk menikah. Jadi silahkan Bapak nikah duluan..."
Ayah: "Loh ayah kan udah nikah?"
Jawab: "Loh emangnya nggak pengen punya istri muda?"
*****

Kakak: "Kapan nikah?"
Jawab: "Pass! Pass! Pass!!! Pertanyaan berikutnya!"
*****

Adek: "Kapan nikah?"
Jawab: "Dek, pernah dengar berita di Bosnia gak? Tentang anak kecil yang mati kelilipan sepatu gara-gara nanya-nanya kapan nikah ke kakaknya?" *elus-elus sepatu*
*****

Kakek: "Kapan nikah?"
Jawab: "Rahasia! Dulu aja waktu kakek nikah sama nenek aku nggak diundang. Huft!"
*****

Nenek: "Kapan nikah?"
Jawab: "Eh, Nek, lihat ada UFO lewat..."
*****

Pak Dhe: "Kapan nikah?"
Jawab: "2016..."
Pak Dhe: "Wah tahun ini dong berarti?"
Jawab: "Bukan! Saya lagi ngitung aja. Dan Pak Dhe adalah orang yang ke 2016 yang nanya-nanya kapan saya nikah!"
*****

Bu Dhe: "Kapan nikah?"
Jawab: "Nunggu tanggal cantik dulu, Bu Dhe. Karena tanggal 12-12-2012 sudah lewat, jadi saya nunggu tanggal 22-22-2222."
*****

Pak Lik: "Kapan nikah?"
Jawab: "Tadinya niat bulan kemarin. Tapi mantanku malah selingkuh dan nikah sama anak presiden. Aku galau, Pak Lik. Hiks." *nangis di pundak Pak Lik*
*****

Bu Lik: "Kapan nikah?"
Jawab: "Nanti, nungguin Bu Lik cerai sama Pak Lik dulu, hehee..." *dilempar toples beling*
*****

Mantan: "Kapan nikah?"
Jawab: "Hahaha sabar dong. Kan BMW lakunya gak secepat Pick-up."
*****

Teman Kerja: "Kapan Nikah?"
Jawab: "Raisa-nya masih mentingin karier. Gimana dong?"
*****

Teman Lama: "Kapan nikah?"
Jawab: "Yaelah, Bro. Nggak kreatif banget. Dari tahun ke tahun pertanyaan lo gitu-gitu aja. Move on dong, move on!"
*****

Teman Nyinyir: "Kapan nikah?"
Jawab: "Sori ya. Gue berkembang biak dengan cara membelah diri. Jadi nggak usah nanya-nanya kapan gue nikah!"
*****

Temen Gak Penting: "Kapan nikah?"
Jawab: "Besok kalau gak hujan."
*****

Temen Sok Akrab: "Kapan nikah?"
Jawab: "Ngapain nanya-nanya gitu? Lo sales wedding organizer?"
*****

Temen Oon: "Kapan nikah?"
Jawab: "Wah selamat deh. Eh tapi Kapan itu anak mana sih? Gue belum kenal. Salamin deh buat si Kapan. Semoga menjadi keluarga Samawa."
*****

Teman Kecil: "Kapan nikah?"
Jawab: "Sering-sering aja nonton TV. Ntar pas gue nikah muncul di infotainment kok!"
*****

Temen Sok Ganteng: "Kapan nikah?"
Jawab: "Lo kapan cakep?"
*****

Teman Tapi Mesra: "Kapan nikah?"
Jawab: "Nanti kalau aku nikah, kamu patah hati lagi?" *peluk*
*****

Temen Makan Temen: "Kapan nikah?"
Jawab: "Harusnya sekarang gue udah nikah, kalau seandainya dulu pacar gue gak lo rebut!" *BUGH*
*****

Orang Gak Kenal: "Kapan nikah?"
Jawab: "BODO AMAT!! Situ siapa?"
*****

Teman sesama jomblo: "Kapan nikah?"
Jawab: "Ngaca!" *banting spion*
*****

Pak Kyai: "Kapan nikah?"
Jawab: "Belum pasti, Pak. Tergantung hasil keputusan sidang itsbat nanti." *langsung dirukyah*
*****

Nah, kalo fesbuk message di atas itu merupakan alternatif jawaban bagi jomblo kategori satu, maka di bawah ini adalah contoh alternatif jawaban bagi jomblo kategori dua. Meskipun berpredikat sebagai jones alias jomblo ngenes, tak perlu khawatir dan minder jika ditanya “Kapan nikah?”. Balikkan saja kewajiban menjawab pertanyaan “Kapan nikah?” tersebut, kepada si penanya awal~

Oia, untuk jenis jawaban seperti ini, dibutuhkan kesiapan mental dan muka yang tebal. Selain itu, kalian harus sudah menyandang predikat MA (Master of Alasan alias Tukang Ngeyel).   

si Anu: "Kapan nikah?"
si Inu: "Pengennya sih bulan depan. Nah, masalahnya calonnya belum ada. Situ punya calon buat eke ya? Kenalin sini gih. Anak mana emang? Orangnya kek apa? Tapi gw screening dulu ya, siapa tahu cocok dan memenuhi kriteria untuk lanjut tahap berikutnya."

Dari sinilah kita akan tahu motif dari pertanyaan si Anu. Kalo dia sejak awal udah punya niatan nge-bully, bisa jadi dia bakalan gelagapan juga ngadepin jawaban yang ‘pasrah malah minta tolong buat dicariin calon.’ Kalo dia gak bisa jawab, inilah saatnya untuk balas mem-bully dia. Waaaaakkk...

Kalo sejak awal si penanya-bertanya karena memang care ke kita, biasanya dia nanya “Kapan nikah?” karena udah punya kandidat-bakal-calon-yang-akan-dipasangkan dengan kita. Trus, pas kita jawabnya kek jawabannya si Inu di atas, si penanya ini bakalan nyodorin nama calon tersebut. (“  -_-) 

Lha kalo ternyata setelah ketemuan dengan kandidat-bakal-calon yang disodorin, dan gak bikin ‘mak-dheg’ gimana? Inilah gunanya predikat MA –Master of Alasan- tadi. Kalo sedari awal emang gak ada rasa sreg blas, kan bisa nyari-nyari alasan. Tentunya alasannya harus masuk akal dan tidak menyakitkan bagi pihak yang satunya. Contoh alasannya cyin? Cari sendiri lah~ *ditabok*

So, intinya apa? Jangan lekas marah atau bersedih jika disodori dengan pertanyaan “Kapan nikah?” Bawa enjoy aja. Toh hidup ini bukan tentang berlomba siapa yang cepat nikah, kan? Cepat-cepat menikah dengan calon seadanya hanya karena merasa gak enak selalu ditanya "Kapan nikah?", kemungkinan malah bisa cepat jadi janda atau jadi duda lho~

Bersabar bukan dalam artian pasif, tapi juga harus aktif. :3


Have a nice day and bye~ 



16 komentar:

  1. pilih jawaban yang mana ya ,,enha? kalo aku si biasanya, jawabnya gini, makanya cariin donkkkkkkkk...:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo dulu:
      aku berkembang biak dengan membelah diri, atau
      Gw: buat apa nikah?
      dy: biar bisa punya keturunan
      gw: Lha, adopsi anak kan bisa.
      *Trus dikira sablenglah gak normal lah* -_-

      kalo sekarang:
      calonnya belum ada. Situ punya calon buat eke ya? Kenalin sini gih. Anak mana emang? Orangnya kek apa? Tapi gw screening dulu ya, siapa tahu cocok dan memenuhi kriteria untuk lanjut tahap berikutnya.

      lalu disodorin nama calon. Lalu ujung-ujungnya gw musti ngeles buat nyari-nyari alasan kalo kurang sreg aja sama calon yg disodorin.
      singkat cerita...
      dy: lha, lu nyarinya yg kek apa?
      gw: yang... yang kek gw lah~
      orang pertama yg gw bilangin kek gitu mengira gw penyuka sesama jenis
      orang kedua yg gw bilang kek gitu mengira gw nyarinya yg aneh-aneh.
      Huuuuufffttt. Rempong amat ya jadi manusia. :(

      ini curcolku, apa curcolmu? Lama kita gak ketemu ya :v

      Hapus
  2. Balasan
    1. "Pengennya sih bulan depan. Nah, masalahnya calonnya belum ada. Situ punya calon buat eke ya? Kenalin sini gih. Anak mana emang? Orangnya kek apa? Tapi gw screening dulu ya, siapa tahu cocok dan memenuhi kriteria untuk lanjut tahap berikutnya."

      lha Oyiz sendiri, KAPAN NIKAH?
      :p

      Hapus
    2. A : Kapan nikah?
      B : Suk Sapar
      A : Sapar kapan?
      B : Saparinge Gusti Allah, lha kowe kapan nikah?
      A : Suk Seloso
      B : Seloso kapan?
      A : Nek wis selo karo wis ditemuke jodo karo Sing Kuoso

      :p

      Hapus
    3. huahahaha...
      rajanya ngeles XD

      Hapus
  3. Saya kalo ditanya kapan nikah jawabannya selalu "tahun depan" (pasang muka yakin).

    Nanti pas tahun depannya ditanya lagi jawab "tahun depan" lagi. :v

    Hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jawabanmu itu mirip sama jawabannya tetanggaku, Syafi'i namanya. Dia kalo ditanya kapan nikah, jawabnya juga 'Tahun depan.' XD

      Yawis, sesama jomblo harus saling mendoakan.
      Good luck buat kita semua ya. Hahaha... :D

      Hapus
    2. Ada jawaban yang lebih greget:
      "Kapan nikah?"
      "Nanti aja, belum butuh."

      :v

      Hapus
  4. Kapan nikah? Kapan kapaaan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo menurutmu, enaknya kapan mbak? tanggal berapa? :v

      Hapus
    2. kapan aja enak, asal ada mempelai pria :p

      Hapus
    3. aaaahhh XD
      tetanggaku banyak yang masih single mbak, yang duda-duda juga ada... mau? :v
      *lalu dikeplak*

      Hapus

Pertanyaan, kritik, saran, komentar? Silakan keluarkan uneg-unegnya. Tak perlu malu-malu... hehe... Oia, untuk sementara (sampai batas waktu yg belum tahu kapan), komentarnya aku moderasi yaaa... Have a nice day. Terimakasih sudah mampir dan membaca. ^_^