Rabu, 17 September 2014

Oh… Minyak Angin Cap Kapak… Sedari dulu, wangimu selalu saja begitu…



Bismillah…

Hey kawan, tahu nggak sih, pagi tadi, waktu naik bus, aku sebangku dengan seorang mbak-mbak cantik. Kalo dari roman muka sama gesture-nya, si mbak sepertinya berusia pertengahan tiga puluhan. Betewe, kenapa aku bilang mbaknya cantik? Karena dia perempuan, wakakaka. Abaikan.

Biar gak penasaran, kurang-lebih, berikut gambaran mbaknya: postur agak tinggi; rambut item lurus, tapi dipotong sangat pendek; pake jaket berbahan jeans pas badan warna coklat tua; celana panjang berbahan kain warna item; kacamata frame item, cukup kontras dengan kulit mbaknya yang putih. Tapiiiiii, ada satu hal yang agak ‘nyemplang’ dari penampilan si mbak cantik. Dan apakah itu? Mbaknya bau Minyak Angin Cap Kapak! Wakakaka.

Meski awalnya aku agak kurang yakin juga sih, apa benar si mbak bau Minyak Angin Cap Kapak? Soalnya hidungku masih agak mampet cyin. Efek flu dan batuk. Tapi akhirnya, saat si mbak berdiri mau turun dari bus, aku jadi yakin benar bahwa si mbak memang bau minyak angin ini. Baunya terbawa angin. Oia, FYI, ketika sedang sehat, penciumanku lumayan tajam.

minyak angin cap kapak
ini dia penampakan minyaknya (credit)


“Trus, emang kenapa kalo dia beneran bau minyak angin cap kapak? Ada yang salah dengan itu?”
Nggak ada.
“Kog bisa sampe yakin banget kalo mbak cantiknya bau minyak Kapak?”
Karena aku sendiri (dulunya) merupakan pengguna setia minyak angin satu ini. Hehe.
“Nah kan…”
Hehe…


Emang baunya gimana sih?
Selain aku, dua orang sohibku juga ada yang suka pake minyak angin. Sebut saja Faris, dulu aku cukup sering lihat dia bawa minyak kayuputih. Kak Eno cute juga. Sepertinya dia ketagihan minyak angin tapi yang aromaterapi. Dan beberapa tahun lalu, pas aku mengeluarkan minyak angin cap kapak dari dalam tas, apa yang terlontar dari mulut kak Eno, coba?
“Kamu suka pake minyak itu ya?”
“Iya, emang kenapa?”
“Aku gak suka baunya. Membuatku teringat pada sebuah kondisi di dalam bus antar kota antar propinsi, yang penumpangnya mabuk perjalanan.” Kurang lebih dia dulu pernah bilang begitu.
Jadi, kak Eno sudah sering mencium bebauan minyak angin cap kapak ini, berbarengan dengan saat ada orang yang muntah-muntah di bus. Dan itu membuatnya mengasosiasikan bau minyak angin cap Kapak, identik dengan bau orang mabuk.  :o

Kalo aku sih, menurutku, bau minyak angin cap kapak identik dengan bau orang tua. Dan juga bau orang lagi masuk angin. Hehe.

Yaiyalah, namanya juga minyak angin! Lho, kalo gitu, kog masih pake?

Karena efek panasnya lumayan manjur untuk menyembuhkan migrain, dan aromanya juga lumayan meredakan hidung yang mampet. Itu menurutku juga sih.

Ada yang pernah pake minyak angin cap kapak ini? Menurutmu, baunya bagaimana?

Minyak angin aromaterapi
Nah, sekarang, karena aku sudah pernah disuruh nyoba pake minyak angin aromaterapi milik kak Eno, aku jadi pindah ke lain hati. Selain baunya nggak khas “orang masuk angin” (malah ada yang baunya kayak parfume), minyak angin aromaterapi ternyata juga cukup ampuh panasnya. Menurutku sih.

Keunggulan minyak angin aromaterapi dibanding minyak angin cap kapak, menurutku cuma di bagian aromanya. Andaikata minyak angin cap kapak mengeluarkan varian baru, Minyak Angin Cap Kapak Aromaterapi misalnya, mungkin aku akan pindah ke minyak ini lagi.

Untuk promosi, sepertinya Minyak Angin Cap Kapak juga tidak melakukan kegiatan IMC. Berbeda dengan minyak angin aromaterapi merek lain. Beberapa minggu lalu, pas aku nonton TV, aku secara nggak sengaja melihat iklan minyak angin cap Kapak yang versi Sule. Kalo dipikir-pikir, perbedaan strategi iklan mungkin juga terjadi karena adanya perbedaan target market.

minyak angin cap kapak
TVC versi Sule (credit)


Ini iklannya, kalo ada yang belum lihat:

Brand loyalty dan Pengembangan produk
Setahuku sih ya, anak muda akan lebih memilih menggunakan minyak angin aromaterapi dibanding minyak angin cap Kapak. Alasannya simple, bau minyak angin aromaterapi lebih gaul di hidung. Trus, siapa sih, pengguna setia minyak ini? Orang-orang tua, terkecuali mbak-mbak cantik yang aku sebutkan di awal, sama aku pas jaman dulu, trus, siapa lagi ya? Adakah survey yang pernah Anda lakukan, wahai PT. Yahi Utama? Kalau sudah ada, ya syukur deh.

Syukur-syukur lagi, kalau ada pengembangan produk, misal mengeluarkan varian baru: minyak Angin Cap Kapak Aromaterapi, atau, jangan-jangan sudah ada dan hanya akunya saja yang katrok?

Sebelum membuat tulisan ini, tentu saja aku sudah browsing seadanya. Aku nyari website pembuat minyak angin cap kapak, tapi malah nemu website yang tidak pernah diapdet. Sayang sekali. Padahal, kalo dari penelusuran mbah google, Minyak Angin ini sudah nyampe ke negeri tetangga. Atau, jangan-jangan ada nama lain dari produk minyak angin cap Kapak ini? Sebenarnya, minyak ini asli buatan Indonesia atau bukan? Profil perusahaannya kurasa kurang komplit. Atau, adakah yang aku lewatkan?

Udah ah, udah kelamaan di warnet nih. Billingnya nggak nahan. :v

Lagian, aku juga gak bawa buku yang bisa dijadiin landasan teori untuk bercas-cis-cus lebih banyak. :v

Akhir kata, sebagai penutup, izinkan aku menyampaikan sebuah permintaan dari seorang konsumen (yang pernah) setia: kalo bisa, varian wanginya ditambah donk. Yang aromaterapi gitu. Trus, pekerjakanlah markom, atau setidaknya uruslah website perusahaan, biar yang kepo seperti aku, jadi mudah mencari informasi.
Thanks.

*******
Ditulis di sebuah warnet yang kipas anginnya membuatku tambah kembung, dengan semangat 45 karena sudah hampir seminggu nggak nyentuh internet. Tapi jadi sangat tidak pewe, karena keyboard yang dipake buat ngetik, sangat keras hingga bunyi cetak-cetok seperti mesin ketik jadul. Malah jadi curhat tha. Uhuk uhuk. Udah ya, bye… Oia, minta doanya donk, semoga laptopku tercinta, bisa segera sembuh. Aamiin


10 komentar:

  1. Oo...rupanya dikau dulunya penggemar setia minyak angin cap kapak ya?
    Eh, apa iya Faris suka bawa-bawa minyak angin ini? Kok aku lupa ya? Hehehe!
    Menurutku, "mbaknya" itu tadi, cocok tuh direkrut produsen minyak angin cap kapak buat promosiin produknya. Untuk menciptakan image baru kalau minyak angin cap kapak itu tidak selalu identik dengan orang tua. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, iya XD
      Amasa sih lupa, kalian kan sepaket? eh, iya nggak? XD

      Faris emang suka bawa minyak kayu putih botol gedhe kalo gak salah sih. Wajar juga kalo lupa, lha wong aku ngonanginya pas dia ngeluarin tuh botol di musholla ato pas di markas LKI. Dikau kan ngeksisnya di sekre BEM cyin :v

      menurutmu, minyak angin cap kapak beneran identik dg orang tua ya? hehehehehe :D

      Hapus
    2. Sepaket saling melengkapi gitu ya? Satu kurusan satu lebih tidak kurus, satu tinggi satu lebih tidak tinggi. :D
      Kenangan lampau. Yang penting sekarang ngeksis di sini. :p

      Bagiku ada yang lebih identik dg orang tua dibanding minyak angin cap kapak. Yaitu adalah >>> remason!!! :D

      Hapus
    3. sepaket. Paketan AN. Kalo aku sama anak-anak, paketan komunikasi. Mesakne si Dee, ora ana paketane (kalo wahid dan bagus gak diitung, karena mereka laki-laki).

      remason, balpirik, geliga. :v
      sekarang aku lupa baunya. Lama nggak ketemu orang bau remason.

      Hapus
  2. Aroma minyak angin itu bikin mood berantakan.

    Hmm btw ada minyak topan nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, sampe sebegitunya ya... XD
      btw, minyak topan keknya belum ada bro. Adanya minyak pelumas mesin cap topwan. Eh itu mereknya Top 1 dink. :v

      Hapus
  3. En, kamu tahu parfum Axe?
    Kayaknya itu isinya minyak angin juga deh. (ngaco)
    Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. parfum Axe dan minyak angin cap Kapak... jangan2, mereka berdua adalah saudara kembar siam yg lama terpisah. Axe: Kapak. Hah, bisa jadi bisa jadi bisa jadi XD

      Hapus
  4. ibuku suka pake ini. aku malah nggak suka baunya. gak enak.

    dulu aku sempet gak suka bau minyak kayu putih gegara pas sakit sering pake minyak kayu putih. kalo bau itu, jadi berasa sakit. sekarang sih udah gak lagi. gegara sering kembung trus pake minyak kayu putih jadi anget, jadi suka minyak kayu putih lagi deh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. baunya unik mbak... belum ada duanya :v

      dulu pas aku masih kecil, juga sueebbbelll banget dg bau minyak kayu putih. Tapi sekitaran dua tahunan lalu, aku jadi hobi oles2 minyak ini sehabis mandi. Takut insiden masuk angin parah terulang kembali. :v

      Tapinya lagi, sekarang sudah beralih ke minyak angin aromaterapi donk. Oles2nya cuma kalo butuh juga sih. :v

      Hapus

Pertanyaan, kritik, saran, komentar? Silakan keluarkan uneg-unegnya. Tak perlu malu-malu... hehe... Oia, untuk sementara (sampai batas waktu yg belum tahu kapan), komentarnya aku moderasi yaaa... Have a nice day. Terimakasih sudah mampir dan membaca. ^_^