Minggu, 14 April 2013

Lima Menit yang Membuatku Disleksia

Disleksia, kamu tahu kan artinya disleksia? Keadaan dimana sangat sulit untuk menuliskan sebuah kata. Terkadang susah mengidentifikasi huruf mana yang harus dirangkaikan, agar huruf-huruf itu membentuk sebuah kata yang bisa dibaca. Sebenarnya aku bukan pengidap disleksia. Dan entah kenapa tiba-tiba aku merasa pernah mengalami momen, yang membuatku disleksia sementara.

Pernah seorang sahabatku berkata padaku, “Tiba-tiba ketemu seseorang yang sedang dipikirkan itu, rasanya sesuatu banget yach.” Dan yap, rasanya memang sesuatu banget. Cetar membahana terpampang nyata rasa kagetnya. Aku masih ingat bagaimana rasanya, karena baru seminggu sebelumnya, aku juga mengalami hal yang serupa.

Catatan seorang disleksia
Catatan seorang disleksia
Ah, aku tidak tahu rasa ini dinamakan apa. Karena sepertinya baru sekali ini aku mengalaminya. Bertemu dan berbicara dengannya membuatku kehilangan fokusku. Seharian mencoba menyusun kata di depan keyboard laptopku, tapi banyak sekali kata yang salah. Inikah rasanya disleksia? Nggak enak banget tahu!

Seharusnya tulisan seperti ini tidak usah aku posting di sini. Tapi aku berubah pikiran. Aku gunakan tulisan ini sebagai ganti punishment yang kuberlakukan pada diriku sendiri. Haha, rasanya memang lebih baik seperti ini. Daripada mempublishnya di social media lain. Yang aku tahu, jika aku menuliskannya di sana, dia pasti juga tidak akan membacanya.

"Di dunia ini, banyak orang mencintai seseorang yang bahkan bicara dengannya langsung lebih dari 5 menit saja pun belum pernah. Itulah kenapa urusan perasaan itu disebut 'gila'. Mungkin itu termasuk kalian, bukan? Diam-diam memendam perasaan. Tapi tidak mengapa. Bersabarlah. Menunggu. Besok lusa, jika tiba waktunya, benar caranya, dan berjodoh, kalian bisa menghabiskan 50 tahun bersamanya." –Darwis Tere Liye.

Nah bang Tere, Anda menggambarkannya cukup menohok sekali. Bedanya, aku sudah pernah berbicara langsung padanya. Lebih tepatnya, dia yang bicara langsung padaku dan aku hanya mendengarkan. Lima menit, waktu yang kupikir telah menjadi waktu yang sangat lama. Lebih lama daripada waktu-waktu biasanya. Dan sepertinya aku akan mencoba saran Anda. Haha.



55 komentar:

  1. Gimana mahasiswa komunikasi bisa diseleksia? Gimana kalo lagi berhadepan ama massa? Trus bingung tentang apa yg pengen disampein? Oh, ya! Gue add fb lo, elo konpirm ea... #awas kalo gak! :-P

    BalasHapus
    Balasan
    1. haduh, baca dari awal sampe akhir nggak sih bang? Kan di atas udah dijelasin, diseleksia sementara karena nggak bisa fokus. Itu saja kog. FYI, temenku, sarjana komunikasi, dan dia setengah diseleksia. :)

      wkwkwk, dari kemaren komennya fb mulu. Toh fbku isinya cuman abal-abal. Eia, belum ada ffiend request tuh, jadi mungkin bang Eksak salah akun. LOL.
      XD

      Hapus
    2. Ya, masih untung cuma sementara, en! Gimana kalo permanen kayak temen elo itu... :-P

      Bhahaha, percuma gue pernah (lewat) di USM kalo gue ampe salah akun! :-)

      Hapus
    3. (Y) You got it. Ternyata sisi lain dirimu itu cewek ya? wkwkwk...
      XD

      Hapus
    4. N u weren't confirm me yet! ;-(

      Hapus
  2. Siapa sih orangnya? *kepo*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku sebut namanya disini, mungkin kak Milo nggak kenal. Tapi, untuk postingan model punishment ke depannya (kalo ada sih, wkwk), mungkin beliaunya akan aku sebut sbg: Initial D.
      #haduuh, bisa bakal parah lagi nih galaunya. Padahal sebelumnya udah hampir bisa aku atasi.
      XD

      Hapus
    2. D? Donal Bebek?

      *buru2 minggat*

      Hapus
    3. wkwkwkwk -> bebeknya ngikutin aku. XD

      Hapus
  3. hmm ... sebentar sebentar, gw lupa mo nulis apa #kena sedikit gak
    ya udah nikmarin aja, jarang jarang kalee

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, oom Mangki diseleksia apa typo nih.
      XD

      Hapus
    2. kalo typo seh udah biasa jaleee ...

      Hapus
    3. wew, kalo komen di atas sih keknya emang biasa typo. Namaku bukan jaleee oom...
      XD

      Hapus
  4. Saya cuma ingin bertanya, tentang komentar di postingan blog Kang Rohis Facebook... ada apa sebenarnya? Biar tidak ada salah paham, saya tunggu konfirmasinya.

    Salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haduh, matih akuh... XD
      Aku ngejawabnya di blog bang/oom Sam saja ya.
      Semoga nggak salah paham. :D

      Salam.

      Hapus
    2. Terima kasih atas konfirmasinya... Salam kenal kalau begitu... :)

      Hapus
    3. :D maaf kk, tadi aku udah buat onar. XD

      Salam kenal kembali. :)

      Hapus
  5. urusan perasaan memang sulit,pelik,dan abstrak tidak bisa di ungkapkan.
    salam kenal,di tunggu kunjungan baliknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sob...
      ini tadi barusan udah balik dari tekapeh. :3

      Hapus
  6. Masih tidak mengerti sebab disleksianya... gugupkah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. diseleksia gara-gara gagal fokus. Momen 5 menit bisa membuyarkan usaha konsentrasi seharian penuh.

      Bro Falzart sekarang namanya udah ganti ternyata...
      :D

      Hapus
    2. Panggil saja seperti yang dulu, maksudnya bukan "seperti yang dulu", kan nggak lucu kalau dipanggilnya Mas seperti yang dulu...
      Haduh, kok malah kayak saya yang gugup nih... Hihihi...

      Hapus
    3. dulu aku manggilnya apa ea? XD
      bro Falzart juga kan?
      :)

      Hapus
  7. Opo to maksude, mbak...
    jatuh cinta to ini tuh...
    Cie cie...
    Ahuyyy~

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbuh, aku ra mudheng. Mungkin aku kena pelet.
      :hammer:

      Hapus
  8. waduh kenapaa tuh disleksinya ? kurang fokus yah ? hrus bljar fokus tuhh

    BalasHapus
  9. Rasanya pasti cetar membahana ya? :D
    Salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, kaget.
      salam kenal kembali. :)

      Hapus
  10. baru tau aq apa itu Diseleksia.... *smile

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang bener bro, masak baru tahu istilah diseleksia?

      yeeeeesssss, aku tahu yg bro Rohis belum tahu. wkwkwk
      #bangga. :3

      Hapus
  11. jangankan 5 menit, baru 1 detik sudah mati gaya :p

    salam kenal mbak Enhas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, pengalaman pribadi ya mbak? :)

      salam kenal balik. :)

      Hapus
  12. Aih aih ini menarik sekali En, karena ini nyata bukan fiksi, ah begitulah sebuah rasa kadang suka melintirin hati, membuat diam lama tanpa tahu harus berbuat apa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kupikir bukan kata yg lebih tepat utk menggambarkannya adlh pathetic. Ternyata hal yg berhubungan dg perasaan itu memang bisa dibilang 'gila'.
      e__e

      Hapus
    2. Siapapun kita pasti punya seseorang yang kita suka secara diam-diam. Saat kita memikirkan dia, kita seperti merasa... mmm... sedikit sesak di dada? Tapi, kita tetap ingin menyimpan dia di dalam hati. Walaupun saat ini kita bahkan tak tahu dia dimana dan sedang apa, itulah hal kecil yang disebut: c.i.n.t.a :)

      enhaaa~ lalalala

      Hapus
    3. ooohhh tidaaakkk... Gejalanya memang seperti yg kak Maya sebutkan. Dan aku mendiaknosisnya sebagai..... Pelet? Masaiya aku kena pelet. XD
      #setidaknya komen kak Maya bikin tentram. Ternyata ini hal yg wajar ya... Untunglah. :)

      Hapus
    4. ikut ngasih masukan donk. wkwkwk..
      XD

      Hapus
  13. Oh iya kau sudah baca novel bang tere berapa judul?

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum pernah baca.
      :D

      aku sukanya ngebaca FP nya bang Tere di FB. Kena virus temen2 yg suka ngelike FPnya bang Tere...
      XD

      Hapus
    2. jah kirain maniak novel Tere liye juga, yasudah kalau gitu ga bisa mintain pendapat lebih lanjut.

      Hapus
    3. memangnya pendapat ttg apa? Kalo ttg novel, nanti bisa aku tanyakan ke temanku yg udah baca novelnya bang Tere.
      :)

      Hapus
  14. jadi sudah ada yang bilang cinta ke enha? :hmm:

    dah disuruh datang ke wali Enha belum? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum adaaaaaa.... Untuk itulah kupasangi quotenya bang Tere Liye di postingan atas.
      XD

      Hapus
  15. wah, saya juga kadang mengalaminya, apalagi kalu sednag berpkir di depan komputer... saya juga sering hilang fokus saat berhadapan dengan org lain...

    BalasHapus
    Balasan
    1. cie cie... ehm.. ehm...
      #plaks
      XD

      Hapus
  16. pasti cetar membahenol banget sampai diseleksia begitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bangetss, sampe tumpeh tumpeh...
      XD
      ~korban iklan

      emang Kuachi belum pernah ngerasain ya? Udah pernah kan? wekeke...
      XD

      Hapus
  17. Ck ck! Suer aku lg reti. :D
    Sing kae to? O,ow!
    #sotoy

    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. heh? sing ndi ya?
      #melu penasaran.
      XD

      Hapus
    2. iiihhh, kog smile doank sih.
      tak cubit kamu. XD

      Hapus

Pertanyaan, kritik, saran, komentar? Silakan keluarkan uneg-unegnya. Tak perlu malu-malu... hehe... Oia, untuk sementara (sampai batas waktu yg belum tahu kapan), komentarnya aku moderasi yaaa... Have a nice day. Terimakasih sudah mampir dan membaca. ^_^