Rabu, 10 Desember 2014

Makhluk tuhan paling usil

Bismillah...

Assalamu’alaikum dekNie mbak Sinung. Masie inget ga nie? Hehe. Dek aku mau ngasie kabar, InsyaAlloh hari Minggu jam 19.00 wib, aku ngadain resepsi di graha XXX. Kalo ada  waktu dateng eaa dek. InsyaAlloh dek Anu, dek Itu, dek Ini, juga datang… ;)
Makasie dek. Jangan lupa foto bareng manten ea.

“Hehe... Pengen dateng c mbak. Tapi kalo acaranya malam, izin untuk keluarnya mungkin sulit. Barakallah ya mbak… Semoga menjadi keluarga yang SaMaRa.”

“Aamiin ya robbal alamin makasie dek.  ;)”

Betewe, kalimat mbak Sinung yang bilang, “Jangan lupa foto bareng manten ea” tadi, bikin aku ketawa. Rasanya geli-geli gimanaaaa gitu pas ngebacanya. Baru kali ini dapet undangan walimahan macam undangannya mbak Sinung. Undangannya via SMS, nggak ada unsur formalnya blas, ada kalimat lucunya pula. Jadi pengen usil. :v


*****
Karena kemungkinan untuk bisa datang ke walimahannya mbak Sinung sangat kecil, akupun nitip minta tolong temanku buat dibungkusin kado. Meski nanti akhirnya nggak bisa ‘foto bareng manten’, tapi gapapalah. Yang penting masih bisa usil. :p

Aku: “Dari dulu aku tuh pengeeeeeeeen banget ngisengin orang nikah. Pengen ngado jam weker, trus alarmnya diset bunyi jam 2 malam. Tapi sampe sekarang keisenganku belum tersampaikan.”
Eno: “Aku ngado amplop sak isine weh...
Aku: “Kamu ngado apa kak? Duit? Gak da kenangan donk. Kalo memberatkan buat beliin kado, aku ikutan jagong duit aja deh. Nanti duitnya aku ganti.” :v
Oyiz: “Lha mau mbeliin kado apa? Kasih tau dulu barangnya apa, baru bisa njawab memberatkan apa nggak. Kalo kamu minta aku buat mbeliin ulek-ulekan (cobek dari batu), ya jelas memberatkan :p”
Aku: “Beliin jam weker. Trus alarmnya diset jam 02.00”
Oyiz: “Berarti mbungkusnya harus setelah jam 2 siang.”
Aku: “Iya, mbungkusnya setelah jam 2 siang. Terimakasih Oyiz.”  :*

kado usil
Jangan kaget ya mbak… (Credit: koleksi fotonya Oyiz)


****
After walimahan…

Aku: “Trus, jadinya kado jam weker ato duit Yiz?”
Oyiz: “Jam weker spesial. Perasaan jam wekernya udah ku-on-kan. Hehe... Lha mbak Sinung piye? Belum ada komplain?”
Aku: “Belum ada komplen. Besok biar kutanyain. Hihihi. Kog belum komplen ya Yiz? Jangan-jangan, mati tuh wekernya... ato, kamu kelupaan ngasih nama kadonya.”
Oyiz: “Udah tak kasih nama.. cete enha, Kom XX, gitu..”
Aku: “Nanti tak tanyaken mbak Sinung ah... Mbak Sinung mudheng kalo itu namaku nggak ya...”
Oyiz: “Nah.... entahlah.”
kado usil
Penampakan jamnya. Kalo dilihat dari foto ini, berarti alarm diatur agar bunyi jam setengah 3. (Credit: koleksi fotonya Oyiz)
****

Aku: “Assalamu’alaykum mbak. Gimana walimahannya? Lancar kan? Semoga jadi keluarga yang sakinah, mawaddah, wa rahmah. Aamiin. Btw, ada komplen tentang kadoku nggak mbak? Kadoku bikin onar nggak mbak? Kalo iya, aku minta maaf yang sebesar-besarnya yaa...” >>> *dari bahasanya udah ketahuan basa-basi banget -_-*
Mbak Sinung: “Aamiin ya robbal alamin... Makasie dek... Ea betul banget... Ibuk-ku bobok jam 2, ehhh jam 3 harus bangun mbongkar kado... Nyari sumber bunyinya hehehehe.”
Aku: “Waaaaa... Maaf banget ya mbak...” .>_<.
Mbak Sinung: “Gapapa dek ;)”

Tuh kan, wekernya beneran bunyi. Harusnya aku seneng karena niat usilku lancar jaya. Tapi kug malah salah sasaran ya? Hiks. Jadi nggak enak.

****

(pura-puranya) ini Judgement day

Aku: “Eh, kado jam wekernya beneran bunyi jam 3. Dan membuat ibu mbak Sinung yang tertidur jam 2, terbangun lagi cuma buat mbongkar kado, nyari sumber bunyi... >_<”
Oyiz: “Yaah, malah ibunya mbak Sinung ya yang kena? :v”
Eno: “Bkakakak,,, cete tersangka len. Di-Blacklist sama ibune mbak sinung...”
Aku: “Kata mbak sinung, ‘gapapa dek’.”
Eno: “Yang gapapa kan mbak Sinung... ibune metu sungune mbuh len...
Aku: “Iya, yang gapapa mbak Sinung. Ibune metu sungune, tetap nggak kenal sama aku. Aku aman. Eh, tunggu dulu, kalo kena dosa (karena ngisengin orang tua), aku nggak sendirian donk... Eksekutor-nya kan Oyiz.
Oyz: “Tapi otaknya kamu cete.”
Eno: “Aku ra dosa len... asyiiikkk...”
Aku: “Tapi eksekutornya kan Oyiz. Kak eno ikutan kena dosa donk. Lha wong tahu temannya mo usil, tapi dibiarin. :p”
Oyiz: “Hahaha... Lhak len... eno len...”
Aku: “Iyo len. Paling ber-dosa kuwi.”
Eno: “Ora len, aku ra len... Lagian kan aku nggak tahu kalo jadi isi weker... bakakakkaakk... Ikho kalo begitu juga ikut kena dosa. Dia ikut jagong og... *opo urusane coba????”
Aku: “Tahu atau nggak tahu jadi isi weker, tetap ikut kena dosa kau kak. Karena sejak awal nggak melarang niat usil kami. Ikho nggak ikutan kena dosa donk...”
Eno: “Kenek len... Dia memboncengkan aku og. Aku kan kena dosa. Berarti dia memboncengkan orang berdosa. Ikut terkena dosa itumah... :v”
Oyiz: “Hadeh... dosa kok lempar-lemparan -_-“
Aku: “Ben akeh kancane :v”

*****

Fufufufufu... malah jadi lempar-lemparan dosa. Jadi, menurut kalian, yang paling berdosa siapa?

Aku – sebagai otak perencana keusilan tadi? Tapi kan, aku mintanya si weker diset bunyi jam 2, bukan jam 3, Yiz! Kalo diset jam 2 seperti yang kuminta, itu posisi ibunya mbak Sinung masih bangun lho. Lagian, sejak awal nggak ada yang melarangku untuk berbuat usil, jadi aku merasa keusilanku merupakan hal yang wajar. Bukan perbuatan dosa. *ngeles tingkat kuadrat*:p

Oyiz – eksekutor yang berimprovisasi? Tapi kan, kalo Oyiz nggak dimintain tolong oleh sahabatnya yang tercinta (uhuk, -aku- maksudnya), dia pasti nggak bakalan ada niatan usil. Lagian, jamnya diset jam 3  tuh (atau setengah 3?), pasti niatnya buat bangunin shalat malam. Ya nggak Yiz? *mendadak ngebelain Oyiz*:p

Kak eno – orang yang tahu temannya mau merencanakan hal usil, tapi malah diam saja? Tapi kan, kak eno pasti mikirnya, ‘ah kalopun kuingatkan, pasti nanti bakalan tetep dilakuin juga. Trus, nanti malah dikatain sok alim-sok suci-nggak asyik. Lagian, sekali-kali ngisengin orang nikahan kan gapapa.’ :p

Ikho – orang yang mboncengin kak Eno ke tempat walimahan. Halah. Ikho beneran nggak ada sangkut pautnya ini mah. Dia tidak bisa dimasukkan dalam daftar tersangka.

Jadi, siapa yang salah?

Ha: Kamu donk!
En: “Tapi waktu itu nggak ada yang mengingatkanku lho!”
Ha: Kamu kan harusnya tahu bahwa usil itu tidak baik.
En: “Kan aku manusia biasa, dan lagi, manusia itukan tempatnya lupa. Dan itu kan pas khilaf. Lagian, enggak ada yang melarang dan mengingatkan aku, kan?”
Ha: sak karepmu lah.  -____-“

****

PS: Keusilan terjadi bukan hanya karena adanya niat pelakunya. Tapi juga karena adanya kesempatan, serta karena tidak adanya pihak yang mengingatkan maupun melarang bakal calon pelaku. Jadi, kupikir dunia ini memang butuh orang-orang yang selalu siap sedia mengingatkan temannya yang akan berbuat kesalahan. Meski sebagian orang bakalan melabeli mereka sebagai orang yang suka usil, sok alim, atau sok suci.

Hikmah yang bisa diambil apa coba?
“Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung."

Hai hai… kalian-kalian yang selalu mengingatkan pada kebaikan, tanpa merasa takut dan tanpa merasa lelah. Terimakasih banyak.

“Orang yang baik itu ---> orang yang semakin mendekat pada kebaikan, bukan orang yang sama sekali hanya berisi kebaikan.” Owh, oke oke…

Tambahan  lagi, dan ini sepertinya nggak kalah penting: Kalo kalian dapet kado yang mencurigakan, terbungkus rapi tapi berbunyi ‘tik-tak-tik-tak-tik-tak’, segera saja buka kado itu. Waspadalah! Waspadalah!

****
Translation:
Aku ngado amplop sak isine weh: Aku ngasih kado amplop beserta isinya saja deh
metu sungune: keluar tanduknya
kenek len: kena donk
ben akeh kancane: biar banyak temannya


18 komentar:

  1. parah len XDD
    ngeles paling mainstream ya salahin ibunya mbak sinung
    kenapa kadonya ga ditaro di kamar penganten wkwkwkw #ditabok emak XDD

    BalasHapus
    Balasan
    1. parah ya? XD
      wuahahaha... Itu sebenernya alasan paling antimainstream Mang. Tapi kalo ibunya mbak sinung yg disalahin, rasanya jadi gimanaaa gitu... Udah jadi korban, disalahin pula. Nyalahin orang yg gak tahu apa-apa kan, gak baik. Halah. :v

      Hapus
  2. Heh... gitu ya? Keren dah isengnya. Beberapa tahun yang lalu ada acara serupa dan kami membungkus celana dalam sebagai hadiah. Saya tidak tahu ini iseng atau serius, waktu itu saya hanya mengikuti instruksi senior.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hah? keren? karena salah sasaran, gak jadi keren lagi itumah :v

      Dlm kasusmu, IMO, kalo cuma mengikuti instruksi senior, itu artinya kamu niatnya serius (serius melaksanakan perintah senior, tanpa banyak nanya mengapa harus ngasih kado celana dalam). Kesimpulan> bro Falzart orangnya merupakan tipe penurut tingkat akut. Wakakaka XD

      Hapus
  3. bahahaha, emang lu usil! belom pernah diusilin gue, ya? hohohoho, bilang aja kapan elo nikah, entar gue kado juga .... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alamak XD
      sesama makhluk usil dilarang saling mengusili :'v
      Betewe, bukannya lu udah pernah hampir mengusiliku bang? Hayo ngaku! @,@

      Hapus
  4. Amanat dari kisah ini adalah: Hati-hati kalau mendapat bingkisan dari seseorang berinisial E-N-H-A. Hihi!
    Kalau misalnya saja ada jam weker yang bisa di-timer, aku sih usulnya jangan di-setting pada malam itu juga. Kebanyakan manten nggak akan langsung buka kado malam itu juga kan?! Eh,

    Jadi inget waktu kita ngasih kado milad buat Didi. Enha bagian dari salah satu pelakunya juga kan? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. tenang aja Ma, dalam waktu dekat ini keknya aku nggak bakalan usil. Kapok. Takut salah sasaran lagi .>_<.

      Kado milad buat Didi? Yg isinya kerikil-kerikil itu ya? Wah, kita dulu nakal juga ya. Haha. XD
      #ditabok didi

      Yang paling parah, yang pas ngerjain epi sampe nangis bombay, ingat nggak betapa galaknya kita waktu itu? @,@"

      Hapus
    2. OMG, aku telat banget baca postingan ini..

      *ngakak guling2 tengah malem*

      Hapus
    3. ^salah satu tersangka sudah datang XD
      ngakak guling2? Awas ngglundung dari atas kasur lho.

      *aku juga telat bingit bales komennya. :v

      Hapus
    4. buat kado nikahan Ma Optimisma besok, ada ide usil apa lagi nih?
      XD

      #etdah
      #orangnya disini

      #kabuuur

      Hapus
    5. aku ada ide super usil. Tapi nggak surprise lagi donk kalo diungkapin di sini. Bahas empat mata aja yuk. ;p

      Hapus
  5. Bismillah...
    Assalamualaikum...

    Maaf, izin ngelompatin isi postingan dlu ya nha.. hehehehe
    Eh tpi itu serius soal buku yang kemarin saya pinta. Mau dihadiahin? Ih mau pisan euy.. kirimin atuh neng.. heje.

    No.hp nya masih yang kemarin kan ya? Apa uda ganti?

    Fai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alaykumussalam...

      Maaf sist, komennya baru dibales. Sinyal inet timbul tenggelam. :D

      Soal buku sayap-sayap sakinah, seriusan donk. Mau? SMS'in alamatnya, tapi alamat yg Indonesia aja lho ya inih. :'v

      No hape masih sama, belum ganti. Yuuk mari, saia tunggu balasan alamatna lho kk. Tenang aja, gak bakal saia usilin kug. :D

      Hapus
  6. hahahaha yang kena ibunya ,, ganggu banget tuh alarm jam segitu an :D

    BalasHapus
  7. haha. si Enha aya aya wae...
    itu berarti kado kadonya disimpen dikamar emak yah? #jadi ikutan penasaran

    eh tapi ini usilnya bisa di contoh pankapan.. #lho -_-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, aku nggak nanya kadonya disimpen dimana ukh...
      ditaruh di ruang tengah juga bisa keknya.
      Mungkin karena semua pada kelelahan, jadinya gak pada denger, yg denger cuma si ibu yg baru aja tidur
      Biasalah, kalo ibu2 udah berumur pan kagak bisa tidur pules.

      konsekuensinya sist Fai siap nanggung? Diblacklist langsung gemana coba? XD

      Hapus

Pertanyaan, kritik, saran, komentar? Silakan keluarkan uneg-unegnya. Tak perlu malu-malu... hehe... Oia, untuk sementara (sampai batas waktu yg belum tahu kapan), komentarnya aku moderasi yaaa... Have a nice day. Terimakasih sudah mampir dan membaca. ^_^