Kamis, 23 Juli 2015

Demam Akik (Masih Berlanjut)



Bismillah...


Aku tidak tahu tepatnya kapan, orang-orang terdekatku mulai ketularan wabah demam akik. Mulai dari tetangga, paman, sepupu hingga keponakanku, satu persatu dari mereka terlihat mulai mengenakan akik di jari masing—masing. -_-

Adikku tak ketinggalan. Suatu hari sepulang dari naik gunung, dia membawa sebongkah batu akik yang masih belum dibentuk. Tapi sampai sekarang, entah kenapa batuan itu belum juga dibawa ke tukang. Sepertinya adikku memang tidak terlalu ikut keranjingan tren akik.

Salah satu keponakanku yang masih kelas satu sekolah dasar, sebut saja namanya Hafidz, ternyata tidak ketinggalan terkena imbas tren akik.
“Weh, apa ini Le? Akik? Wakakaka, kog disumpal segala?” tanyaku ketika dia terlihat asyik memegangi jari-jarinya.

Akik itu tersemat disebuah cincin yang ternyata kebesaran. Dan apa yang keponakanku tadi lakukan untuk menyiasati jarinya yang kecil? Cincin akik tadi disumpal dengan kerikil lalu dibungkus menyatu bersama lingkaran cincin dengan sebuah plester penutup luka. Kreatif juga nih anak.

Kenapa si Hafidz terkena demam akik juga ya? Pengaruh teman sebaya? Ah, masa’ anak-anak SD juga sudah terjangkit wabah akik? Pengaruh media? Nggak lah. Seingatku, di rumah budhe memang sengaja ga ada televisi. Pengaruh orang tua? Ah, masa’ kakak sepupuku pakai akik? Buat apa?

Waktu ketemu sama kakak sepupuku di rumahnya, dia juga nggak terlihat memakai akik tuh. Istrinya juga nggak pakai akik. Lha?

*****


“Lihat nih! Baru beli tadi! Bagus kan?!” kata pamanku sambil memamerkan dua buah cincin berhiaskan akik yang baru saja dibelinya.
“Waaaahhh... Pamer thok. Mbok yang satu buatku.” Pinta ibuku.
 “Yo jangan donk. Ini yang satu buat anakku kalau pulang kampung nanti. Yang satu ini mau kupake sendiri. Mau kuisi do’a-do’a.”  

Pamanku memang gitu orangnya. Suka sekali mengisikan jampi-jampi rapalan do’a pada benda. Dulu aku bahkan pernah dikasih sebotol kecil minyak melati. Katanya, buat penjagaan diri. Soalnya dulu aku pernah mendadak sakit ga jelas gitu deh. Trus kata pamanku, ada orang yang benci sama aku. Nah, jadinya aku dikasih minyak melati, dan tuh minyak katanya harus selalu kubawa kemana-mana gitu. Tapi akukan emang orangnya agak ndableg, jadi minyaknya kuanggurin. Haha. Apasih ini.

Kembali ke akik.

Pas pulang kampung, adik sepupuku beneran dikasih akik sama paman. Bukan cuma itu, keponakanku (cucunya paman) sebut saja namanya Galang, jadi ikut-ikutan kepengen dibelikan akik. Dan akhirnya, mereka sekeluarga diajak piknik ke Pacitan cuma buat nyari akik. -_-
“Kemaren jadi piknik, Bulik?”
“Iya. Si Galang ngajakin ke Punung.”
“Punung? Ke Goa Gong?”
“Nggak. Nggak masuk ke Goa Gong. Cuma nyari akik og.”
Haha. Ada-ada saja. Jauh-jauh dari kota, minta diantar ke Pacitan, cuma buat nyari akik! Benar-benar wabah yang mengherankan. Sehabis dari Pacitan, ternyata si Galang membeli tiga kodi batu akik. Katanya buat dijual lagi ke teman-temannya.
“Di sana tuh, akik lagi ngetren mbak!” jelas adik sepupuku –anaknya Paman.
“Oh ya?” demam akik sudah merajalela juga ternyata ya...
“Ini namanya black opal, ini Pancawarna, ini Semar Mesem, ini Kecubung Air...” jelas Galang sambil memperlihatkan koleksi dagangan akik yang baru dibelinya dari Pacitan.
Muke gile, seorang bocah kelas satu SMP terlihat sangat piawai membedakan jenis-jenis akik. Gw aja kalah. FYI, adik sepupuku usianya lebih tua dariku. Dia menikah pas aku masih SMP. Jadi ya gitu deh. Keluarga yang aneh? Emang.
“Kog kamu hapal nama-namanya sih, Le?” tanyaku penasaran.
“Biasalah mbak. Temen-temen dia juga sudah pada hapal jenis-jenis akik. Bahkan, nama jalan kompleks perumahan kami juga diambil dari nama batu-batuan. Lavender, Rubby, Kecubung...” yang ditanya anaknya, eh yang menjelaskan malah ibunya. Dan yang nanya malah asyik memelototi koleksi akik keponakannya. -_-
“Kubeli yang itu, boleh nggak?” tanyaku sambil menunjuk cincin bermata biru bersinar yang dipakai Galang.
“Kalo yang ini nggak boleh. Sudah diisi do’a sama Mbah Kung.” Jawabnya.
Tuh kan. Pamanku emang gitu orangnya. -_-
“Beli akik yang lain aja mbak. Yang ini bagus lho kalo dibuat cincin. Atau yang ini, bagus lho dibuat liontin. Nanti, kalo sudah dibawa ke tukang, biar diisiin do’a sama Bapak. Kayak punyaku ini lho. Mumpung masih muda. Biar gaul. Biar nggak ketinggalan jaman. Ikuti tren terkini. Biar punya bahan obrolan sama temen.” Adik sepupuku mulai nyerocos sendiri. Dia emang gitu orangnya.
“Tapikan...” Dan aku akhirnya malah cuma bisa cengar-cengir gak jelas. Mau tak bantah, tapi kug nanti kesannya kayak ngajakin debat. Mending didiemin ajadeh. :v

Melihat batu-batuan mungil yang berwarna-warni dan imut-imut tadi, entah setan apa yang merasukiku, akhirnya aku tergoda jadi kepengen beli. Aku malah belinya sampe empat biji. Hadeeeehhh. Adikku, akhirnya ikut-ikutan kena wabah juga. Dan dia membeli dua biji. Entahlah ini batu akik KW berapa, yang jelas harga per bijinya cuma dua puluh ribu saja sodara-sodara.

ini akik

Punya adikku yang di ujung kiri sama ujung kanan. Sisanya itu punyaku. Kek batu biasa, apa yang spesial? Lha emang itu batu kan?! Gapapalah. Itung-itung nglarisi jualan keponakan. -_-
 

*****

Beda cerita lagi nih. Tapi intinya masih mengenai akik.

Sehari setelah lebaran, tetanggaku kan ada yang meninggal. Masih satu dusun denganku. Sebagai warga masyarakat yang baik dan taat berukun tetangga, aku pun ikut ngelayat. Nah, di tempat orang meninggal ini, aku ketemu sama istri kakak sepupuku (ibunya si Hafidz -keponakanku yang kuceritakan di awal postingan). Pulang dari layatannya bareng lah. Sebagai anak yang baik, karena ibunya Hafidz jauh lebih tua dariku, pamitannya pake salaman. Salamannya pake cium tangan. Baru ketahuan sekarang! Di jari manis ibunya Hafidz, tersemat sebuah cincin berhias akik berwarna biru!
“Hah? Apa ini mbak? Akik?!” tanyaku seolah takjub melihat hal yang sangat mengherankan.
“Haha, biasalah. Cadar gaul...” Jawabnya spontan sambil tertawa, mungkin karena kaget mendadak ditanya masalah akik. FYI, ibunya Hafidz ini cadaran, jadi gw heran aja, ternyata mbak-mbak cadaran bisa kena demam akik juga.
“Duluan ya, nduk!” tambahnya lagi dengan logat Padang yang masih agak kental.
“Ya mbak...”
Jadi ternyata, sepertinya yang menulari si Hafidz wabah akik adalah orang tuanya sendiri. Mungkin, ibunya Hafidz tadi pakai akiknya cuma kalau keluar rumah saja. :o

Trus, karena akunya udah ngantuk, inti dari postingannya kulanjut kapan-kapan aja ya. Hoahm. Ya moga aja nggak mendadak badmood sih.

-Bersambung-

Bye~
 


14 komentar:

  1. Rugiii ke Pacitan cuma nyari akik. Mbok ke pantai gitu.. Pantai di sana kan cakep.

    Eh, kalo batu diisi "doa" itu, jadi ada jinnya gak sih? Horror kalo ngebayangin.

    Adek sepupuku juga banyak yang lebih tua dari aku. Kadang aneh kalo mereka manggil aku mbak -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. ke Pantai terlalu jauh mbak. Bisa nginep. Pantai di Pacitan cakep? Aku belum pernah ke pantainya. :'v

      Gak ada jinnya lah qaqa. Ga diisiin jin kug. Cuma diisiin do'a-do'a. Itupun ambilnya juga dari surat-surat tertentu dalam Al-Qur'an *ra mudheng*

      ga aneh kalo mereka manggil mbak. Yang aneh tuh, kalo anak-anak mereka ikutan manggil mbak. Nah itu, baru aneh. Pengen banget dipanggil tante nih soalnya. Mo dapet panggilan nenek, eh belum jadi. Keponakan kandungannya kemaren (dulu) keguguran. Moga aja kandungan kali ini selamat.

      Dipanggil nenek saat usia masih 20-an? Seems greget. :3

      Hapus
    2. aku aja deh yang manggil enha nenek :p

      Hapus
    3. baiklah cu~
      #pukpuk kepala mbak Milo
      *langsung kuwalat*

      Hapus
  2. Apa asiknya main batu?
    Sangat.tidak.tertarik

    BalasHapus
    Balasan
    1. asiknya ya dilihatin gitu. Mereka punya motif beda-beda. Enak gitu ngelihatnya. ~,~

      Tiap orang emang punya hobi beda-beda kan?! Kalo hobimu adalah mengamati, bahkan batu sekalipun bisa menjadi objek yang sangat menarik untuk diperhatikan. :p
      *iya gw tau, gw emang aneh*

      Hapus
    2. Hobi mengamati?
      Keren sih memang buat diamati, tapi buat dipake? Hadeeeh...
      Sangat.tidak.menarik.bikin.rempong.aja

      Hapus
    3. ya wis, diamati saja. Ga perlu dipake.
      Gitu.aja.kog.repot
      :D

      Hapus
    4. Siapa yang kerepotan emangnya? Hahaha

      Hapus
    5. siapa yang tadi komen 'bikin rempong aja'?
      XD

      Hapus
  3. iya enha... orang2 di balikpapan jg pada keranjingan akik. Bahkan sepupuku (masih SD) udah sukses bisnis jualan akik ke temen2nya. Beri dia satu akik dan dia akan menjelaskan dengan amat fasihnya (-__-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Balikpapan pasti yang paling ngehits adalah batu kecubung? iya gak?
      asal nebak aja nih, soalnya katanya (kalo ga salah ingat sih) batu kecubung banyak ditemukan di Kalimantan. :v

      kemaren kug kamu gak bawa oleh2 batu akik aja cyin? XD

      Hapus
    2. kecubung? keknya pernah ditunjukin. tapi udah lupa bentuknya gimana.. hohoho

      sorry sista, gak kepikiran blas ngoleh2i batu akik :p
      secara akunya sama skali gak tertarik, wkwkwk
      subjektif banget :v

      Hapus
    3. warnanya ungu?

      tahun depan olehnya batu akik ya...
      Yang warnanya bening, jangan yang keruh. :v
      ~minta oleh2 kug ngarani, harusnya kan: dikasi terimakasih, ga dikasih maka dirasani~ #eh
      hahaha

      *disambit*

      Hapus

Pertanyaan, kritik, saran, komentar? Silakan keluarkan uneg-unegnya. Tak perlu malu-malu... hehe... Oia, untuk sementara (sampai batas waktu yg belum tahu kapan), komentarnya aku moderasi yaaa... Have a nice day. Terimakasih sudah mampir dan membaca. ^_^