Kamis, 07 Juni 2012

Kimi dan Ichi

HEY, You...
Me and Grumpy cat have a question: Are you lost or something? Fufufufufu :3
(13-05-16)
It's Friday the 13th and seems like I'm going crazy :v






Aku suka kucing. Jika ditanya alasannya mengapa, aku akan menjawab, “Entahlah, aku tidak tahu.” Mungkin karena mereka makhluk yang menggemaskan kali ya? Sejak kecil, aku dan adikku sering sekali bermain-main dengan kucing. Saat anak-anak lain takut kena cakar, tapi kami enggak tuh! Makhluk imut ini tidak akan mencakar kalau tidak merasa terganggu.

Sampai saat ini, entah berapa ekor kucing yang telah bergonta-ganti menjadi teman kami. Meskipun cuma kucing kampung, kami tetap menyayangi mereka. Lagian, kami berdua enggak punya uang buat beli kucing ras.   :( 
Kucing yang sangat aku sayang bernama Kimi. Eh, Kimi? Kimi Raikkonen? Yaps, namanya terinspirasi oleh pebalap F1 tersebut. Waktu dia kecil, aku memutuskan untuk memberinya nama Kimi. Karena entah kenapa, saat aku memandang wajahnya, aku jadi teringat sama Kimi Raikkonen. “Wah, mirip Kimi nih. Kita panggil dia Kimi aja ya,” celetukku kepada adikku. Dan anehnya, adikku juga menyetujui nama yang aku usulkan.
Kimi waktu muda
Kimi kecil, padahal enggak mirip Kimi Raikkonen kan?

Kasih sayangku tidak bertepuk sebelah tangan. Aku menyayangi Kimi, dan Kimi [sepertinya] juga menyayangiku. Buktinya, setiap selesai subuh dia pasti akan langsung mencariku. Lalu dia akan dengan seenaknya naik ke pangkuanku, ketika aku masih duduk bersila di atas sajadah. Tidur dan mendengkur. Manja sekali dia!

Suatu hari, adikku membawa pulang seekor kucing jantan lain. Katanya sih nemu di jalan. Kucing terlantar mungkin? Wow, kucing ini langsung akrab dengan Kimi-ku. Mungkin dia menganggap Kimi sebagai senior kali ya? Kucing ini akhirnya aku panggil dengan nama Yoruichi alias Ichi. Padahal dia bukan kucing tunggal, dan juga bukan kucing yang pertama kami miliki lho. Tapi kenapa dipanggil Ichi*?

Aku sengaja mencomot namanya, dari sebuah serial anime. Saat itu aku memang lagi suka nonton serial Bleach di TV. Di dalam serial anime tersebut, muncul karakter seekor kucing hitam. Dan namanya Yoruichi. Ya sudahlah, aku pakai saja nama tadi. :p

Yoruichi
Yoruichi a.k.a Ichi

Namun sayang, Kimi sekarang sudah meninggal. Hari itu, dia pulang sudah dalam keadaan sekarat. Sepertinya habis memakan racun yang diumpankan oleh seseorang. Kimi yang malang. Dia pulang hanya untuk mengucapkan salam perpisahan. Akupun menangis sejadi-jadinya waktu itu. (“=..=)

Setelah kepergian almarhum Kimi, Ichi nampaknya juga ogah untuk hidup. Dia jadi malas makan, dan kerjaannya setiap hari hanya tiduran. Sambil sesekali terlihat mukanya murung. Mungkin dia merindukan Kimi. Karena nafsu makannya terus turun, lama-lama kondisi kesehatannya merosot drastis. Kog enggak dibawa ke dokter? Belum ada dokter hewan di daerahku. Lagian, kondisi enggak sehat gitu, dia malah keluar keluyuran entah kemana. Mencari Kimi mungkin? Padahal Kimi sudah hidup di alam lain.

Berhari-hari Ichi enggak pulang ke rumah. Dan suatu pagi, tetanggaku ada yang bilang kalau beberapa hari yang lalu, dia sempat mengubur seekor kucing. Kucing tersebut ditemukan mati di kebunnya. Warna bulunya hitam dan ada putihnya sedikit. Aku yakin, itu pasti Ichi. Karena setahuku, tetanggaku enggak ada yang memiliki kucing macam Ichi. Ah Ichi. Apakah sekarang engkau senang, karena sudah bisa bertemu kembali dengan Kimi? Selamat jalan Kimi. Selamat jalan Ichi. Semoga arwah kalian tenang di alam sana.

Kimi dan Ichi
Kimi dan Ichi



“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kami-lah kamu dikembalikan."
(21:35)



*Ichi = satu (dalam bahasa Jepang)


57 komentar:

  1. terus sekarang masih punya kucing ??? :D
    lagian bukan di suruh tiduran aja tuh sih Ichi, di kerokin gitu, hmmm :P
    eh, beneran kamu bisa nangis ??? wew

    BalasHapus
    Balasan
    1. skalian aja diurut atau dibekam :P

      Hapus
    2. masih punya donk...
      XD
      wew, emang kucing bisa dikerokin gitu? baru tahu.. :P
      *semua orang yg punya perasaan pasti pernah menangis, meski hanya menangis di dalam hati*

      #(sok bijak mode:on)

      Hapus
    3. cie ...ehemmm, jai wew banget nih, wew :p

      Hapus
    4. wew, ngomong apaan nih bang Mangki? bahasanya enggak jelas?
      ("=,,=)

      Hapus
    5. oiya, lupa blm di translate, bahasa monkey itu, hahaha :D #abaikan

      Hapus
  2. yaah...jd sekrang udah gak punya kucing lagi dong??
    ksian kimi mninggal kena racun, gak dlapor polis? eh, :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih punya sist...
      mau lapor pulisi sih, tapi enggak ada bukti.
      :P

      kucing diurut dan dibekap? haha...
      XD

      Hapus
  3. eh enha kenapa kimi mirip kucing :o aihh~ hahaha XD ehm, nangis nih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi...
      enggak tahu mbak, :P
      pas lihat muka tuh kucing, kog tiba2 jadi keingat Kimi Raikkonen. hihi...

      iya, waktu itu bener2 nangis... T^T

      Hapus
  4. aku juga suka kuciinggg *ga nanya*, dulu waktu SD punya kucing namanya BAYU, sampe tidur di sebelahku, tapi disuruh buang sama nyokap huhu *dibilang ga nanya*, tar pelihara lagi aahhh #melipir

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya Bayu mbak? kog mirip nama orang ya? -__-
      ayo kita pelihara kucing sama2.
      :D
      #jangan melipir pinggir2, nanti jatuh. Di depan banyak lubang soalnya. :P

      Hapus
    2. iya itu singkatan dari 3 nama orang, aku dan kakak ku hehe

      tapi bulu kucing ga bagus loh untuk cewe, bisa menyebabkan tokso

      awww... *udah jatuh

      Hapus
    3. iya mbak, katanya bisa bikin ketularan toxoplasma...

      #makanya hati-hati jalannya. jatuh kan =__="

      Hapus
  5. kucingnya keren yang item hehe jadi inget di pupus dlu prnah punya kucing ,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. pernah punya? terus kemanakah kucing itu sekarang?

      Hapus
  6. gw juga suka kucing dulu punya banyak sampai bercucu segala. tapi lama-kelamaan mereka mati karena tua. turut berduka untuk kimi, kapan-kapan boleh ya ichi sama kimi gw pake namanya buat cerita hehe.. namnya lucu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bercucu? wow, kucingnya sampai tua donk itu? Kucingku yg paling tua umurnya mungkin 8 tahun. Hehe, silakan dipakai bro. Nama mereka juga aku comot sembarangan og.
      :P

      Hapus
    2. Iya dan lucunya mereka pada akur ngga ada yang berantem. udah kaya keluarga kucing aja waktu itu ada 11 kalau ngga salah.

      Hapus
  7. menyakitkan sekali memang
    dulu aku juga punya kucing mati gara2 keracunan saat malam Idul Adha

    tapi sekarang sih udah pelihara lagi
    namanya Merlin dan Puti :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. turut berduka cita John.
      :(

      #eh, Merlin sama Puti? cewek semua ya??
      haha...

      Hapus
  8. Nay tipe orang yang takuuuutttt banget ame semua segala binatang. Tanya kenape? karena alasannye cuman takut digigit, dicakar. makanya walo tuh kucing selucu apapun tetep aje atuutttt.. =,=

    BalasHapus
    Balasan
    1. setiap orang punya ketakutan masing-masing ya sist.
      seenggaknya dirimu tidak takut mengangkat telepon dari orang asing.
      (=__=")

      Hapus
    2. jiahahhaa... kalo cuman ngangkat mah, kagaklah, ape lagi kalo nyang nelpon ayang Vino :D eaaa

      Hapus
    3. si mpok takut kucing?? masa sih?? *nggak percaya #eh..

      Hapus
  9. duh..gue gak suka kucing...gak tau kenapa T_T, tapi sedih baca kucingnya meninggal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena sebenarnya perasaanmu sehalus perasaan perempuan?

      "You're beautiful, beautiful..."

      wkkwkkwkk...

      ('_')V --> peace

      Hapus
    2. TIdakk....*teriak nyaring

      Hapus
  10. aku dulu sering melihara kucing juga enha :')
    Nenekku sayang banget sama kucing, malah sering ngajak kucingnya bicara. Gak tau ngerti apa enggak tuh kucing :D
    ku pernah suka skali dgn kucing peliharaannya. warna kuning cerah dan matanya sangat bulat. Gendut juga. Tapi dia begok, tiap kali naik pohon gak pernah bisa turun sendiri -_-a
    Skarang nenek udah gak ada. Gak ada yg melihara kucing lagi dirumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga kadang suka ngajak kucing bicara.
      (-___-")

      kucingku dulu juga ada yg bego, haha...
      ceritanya sama: bisa naik pohon, tapi gak bisa turun.

      #eh, ini yg komen mbak Farin atau bang Syaiful ya?

      Hapus
  11. Gue tau knp elo suka kucing, En! Krn elu punya kumis kayak kucing, makanya elo pake masker! Bhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. bhahahaha *gelar demo biar masker di buka #eaaaa

      Hapus
    2. nyehehe...
      jadi si enha berkumis tho, baru tahu nih..
      :P

      #buka maskernya! buka maskernya! >> ikutan demo nih.

      Hapus
  12. saya juga maniak akan kucing...
    saya juga pernah mengalami kejadian seprti diatas.. memang sedih..tapi ya mau bagaimana lagi..

    BalasHapus
  13. semoga mereka tenang disana :)

    BalasHapus
  14. sy juga punya kucing,,namanya jasmine...pas saya merantay ke ibukota si jasmine sy titipin ke tetangga kossan//

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya cantik mbak...
      semoga si jasmine betah dititipin ke tetangga.
      :)

      Hapus
  15. wahhh, pasangan yang serasi yah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sob, tapi mereka bukan homo lho ya...
      (T^T)

      Hapus
  16. Hai mbak, aku sudah pulang camp. Tapi belum di rumah. Hehehe...
    Semoga kamu gak dapet kucing baru yang kalo kamu ngeliat dia malah keingetan aku @.@
    Ntar namanya Una... *geer
    Hihihi!
    Aku pengen punya kucingggg yang kayak Garfielddd :9

    BalasHapus
  17. wow jahat tuh jebak kucing pakai racun @@

    BalasHapus
  18. kalau saya piaraannya ayam kate :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, kupikir dirimu bakal ngejawab: naga, bro...
      hehe..

      #kidding
      :P

      Hapus
  19. berarti sama kyk aku, aku jg suka ama kucing, tp karena org lain disekitarku gak ada yg suka, jd aku gak memeliharanya. cm kalo liat ada anak kucing lucu terlantar dijalanan tuh rasanya iba bgt.trs aku bw pulang aku ksh ke keponakanku yg sama jg suka ama kucing.

    eh, tp sist enha percaya gak kalo kucing itu punya 9 nyawa?
    soalnya pernah ada kejadian, aku ngliat seekor kucing tertabrak, trs dgn tertatih kucing itu bersembunyi lama dibalik semak2, selang dlm beberapa menit, kucing itu muncul lg dlm kondisi yg sama sekali gak apa2.

    kejadiannya udh lama bgt saat aku msh usia anak2, wkt itu aku lg bermain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih masbro, mitosnya memang kucing punya 9 nyawa. Soalnya, tiap ada kucing jatuh dari ketinggian, dia masih tetep selamat. Konon katanya, kucing yg jauh dari lantai 20, lebih mungkin selamat, daripada kucing yg jatuh dari lantai 7. Soalnya, si kucing udah bisa memposisikan tubuhnya.

      Nah, kalo kucing yg ketabrak, terus selamat, penjelasannya gimana ya? Mistis? Atau mungkin tertabraknya enggak parah?

      hehe, soalnya saat saya masih anak-anak, saya suka menganggap sebuah kejadian yg biasa saja, menjadi kejadian yg luar biasa.
      :)

      Hapus
  20. jika digoreng hukumnya apa ya????

    BalasHapus
    Balasan
    1. hah? digoreng? apanya yang digoreng sob?
      kucingnya???

      Hapus
  21. ih kucingnya lucu, nggemesiiiin..

    BalasHapus

Pertanyaan, kritik, saran, komentar? Silakan keluarkan uneg-unegnya. Tak perlu malu-malu... hehe... Oia, untuk sementara (sampai batas waktu yg belum tahu kapan), komentarnya aku moderasi yaaa... Have a nice day. Terimakasih sudah mampir dan membaca. ^_^