Rabu, 14 Agustus 2013

“Salam Pramuka!”


Salam!
Salam zaman baheula ini masih dipakai anak-anak Pramuka masa kini nggak ya? Entahlah, aku sudah lama tidak apdet apa-apa tentang kegiatan Kepanduan. Yang aku ingat cuma, Hari Pramuka diperingati tiap tanggal 14 Agustus. Tepatnya hari ini. Momen yang pas deh, buat bagi-bagi kenangan lama. :p

Nostalgia masa lampau, aku dulu cukup nekat untuk ikut organisasi Pramuka. Tapi hanya sampai tingkat Penggalang. Aku sudah jera ikut lagi sejak saat itu. Ikut tingkat Penggalang saja, badanku sudah cukup remuk redam. Apalagi kalau ikut tingkat selanjutnya. Mungkin aku bisa jadi dendeng. 

Aku tidak tahu sistem Pramuka di sekolah lain seperti apa. Yang akan aku ceritakan ini berdasar kisahku sendiri. Tak akan lepas dari unsur subjektifitas. Sebenarnya sih ada banyak sekali cerita dengan tema yang cukup konyol. Mulai dari seabrek daftar kesialan, hingga sosok unwanted guardian angel yang selalu ada meski tak diminta. Okelah, langsung ke ceritanya saja.

Pramuka Penggalang
Bukan foto eike. Topi si cewek mirip topi yang dibentuk oleh senior-senior kami. Gak tahu apa alasannya, topi kami sengaja dibentuk gaya koboy. Gambar nyomot dimari

Waktu itu, aku baru masuk jenjang SMP. Dan saat itu aku mulai tertarik untuk berorganisasi. Organisasi yang aktif di SMPku saat itu kebetulan hanya tiga: Basket, PMR, dan Pramuka. Berhubung aku kurang bisa basket, dan juga nggak tegaan lihat orang berdarah-darah, dan kebetulannya lagi aku senang sekali baris berbaris, maka aku pun ikut Pramuka. Yeyy, gini-gini aku dulu pernah jadi anggota Pramuka. :p

Acara rutin Kepramukaan di sekolahku dilaksanakan tiap hari Jumat sekitar jam dua siang. Rangkaian acara dari Jum’at ke Jum’at selalu sama: baris berbaris, pemberian materi, hiburan dan dilanjutkan dengan praktek. Beberapa bulan menjelang kenaikan kelas, diadakan tes Syarat Kecakapan Umum atau lebih kerennya tes SKU. Tes ini dilakukan agar kami berhak memperoleh Tanda Kecakapan Umum a.k.a TKU, tapi kami menyebut tanda ini dengan nama Manggar. Berhubung pengujinya senior sendiri, terkadang tesnya malah terasa mirip guyonan ala senior yang mengerjai junior. 
 
Yang paling kusuka dari seluruh rangkaian acara, adalah acara baris berbaris. Saat SMP, aku belum pakai kacamata. Jadi nggak akan takut kacamata jatuh dan terinjak deh. Tiap acara pemeriksaan barisan, senior yang sampai di depanku seringnya nanya ke aku, “Kamu sakit ya dik?” tentu saja aku jawabnya, “Siap, tidak.”. Sambil beralih posisi dari istirahat di tempat ke posisi siap lalu ke posisi istirahat di tempat lagi. Dulu mukaku mungkin kelihatan pucat kali ya, sampai-sampai dikira anak yang sakit-sakitan. Kulitku yang sekarang mah bukan pucat lagi, tapi malah belang-belang. Hahaha.

Periksa Kerapian ala Pramuka

Periksa kerapian, mulai! “Siaap. Satu-satu, dua-dua, tiga-tiga....” Jadi kangen, hiks. Credit
 
Nah, kalau asisten pembinanya lagi lowong, tiap Sabtu-Minggu diadakan Persami deh (baca: Perkemahan Sabtu-Minggu). Tapi kemahnya cuma di lahan kosong dekat areal sekolahan. Acaranya sih asik, cuma seru-seruan. Berbagai lomba dan sebagainya. Pokoknya menyenangkan lah buat anak seumuran SMP. Sebenarnya sih, sejak Persami yang pertama ada beberapa daftar kisah sial berbau romansa, yang cukup memalukan terkait unwanted Guardian Angel. Tapi tak akan kuceritakan di sini.

Selepas ujian kenaikan kelas, biasanya diadakan penggojlogan dan pelantikan. Berhubung aku mungkin anak yang paling ringkih di atara teman seangkatanku, di kegiatan ini aku juga cukup sering mendapat jatah sial. Mulai dari tas ransel yang sobek parah hingga pergelangan kaki terkilir.

Insiden tadi terjadi saat penggojlogan tingkat Penggalang Terap. Hal ini mungkin terdengar biasa, tapi bagi anak cewek seumuran itu pasti sudah merasa menderita. Mulai deh lebainya. Alhasil, karena kakiku terkilir dan tertatih-tatih saat digunakan untuk berjalan, maka prosesi penggojlogan pun dihentikan. Anehnya, teman-temanku malah berterimakasih padaku karena kakiku terkilir! Asem, aku merasa dijadikan tumbal.

Tanda Kecakapan Umum Penggalang Terap
Kakiku terkilir karena menginginkan Manggar ini


Sehari setelah terkilir, pergelangan kakiku jadi memar dan bengkak kehitaman. Jalan pun jadi kurang nyaman. Hiks. Tapi berkat aku, teman-teman tak perlu lagi susah-susah menggotong senior yang pura-puranya lagi jadi korban, waktu latihan evakuasi  sambil naik turun bukit. Kalo diingat-ingat, cukup konyol juga sih. Kenapa seniornya nggak dijatuhin aja?! Huahaha –ketawa setan.

Tiga tahun aku setia ikut Pramuka, ada satu harapan yang belum kesampaian. Harapan apakah itu? Memakai Tetampan. Hiks. Berhubung tulisan ini sudah cukup panjang, maka ceritanya kuakhiri sampai di sini dulu ajadeh. Biar yang baca nggak puyeng.

Pramuka Penggalang pakai Tetampan

Harapan yang belum tercapai: Pakai Tetampan penuh TKK. Credit


Betewe, mumpung masih Syawal, sekalian mo minta maaf sama teman-teman dunia blog. Maafkan aku kalo jarang blog walking. Maafkan aku kalo waktu BeWe sukanya jadi silent reader. Maafkan aku kalo pernah BeWe dan ninggalin komen yang kurang berkenan. Maafkan aku karena komen spam nggak aku tampilin. Maafkan aku, kadang suka lama membalas komen. Maafkan aku buat komen-komen yang belum terbalas. maafkan aku kalo kelamaan kunjung balik. Pokoknya, maafkan aku yaaa. Hiks.

Betewe lagi, udah lama nih nggak baris-berbaris, jadi kangen.
Ini ceritaku, apa ceritamu?
Eia, have a nice day, bye. ~,~

Salam Pramuka!





18 komentar:

  1. aku cuma ikut pas kelas 1 SMP. abis itu udah gak ikutan ekskul apa2. males ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaahh, kurang ada nostalgi(L)a donk mbak.
      :(

      Hapus
  2. wah .. aku dulu aktif di kegaiatan pramuka, serunya itu kalau pas kemah bareng bareng di gunung buat ujian dapat lencana itu wuiiiii .. .. masuk kuburna malam malam cum buat ngumpulin tanda tangan kakak kelas hihihi

    sama sama, maaf lahir bathin juga ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, uji mental donk mbak, pake masuk kuburan segala. XD
      Kalo di SMP-ku dulu, uji mentalnya paling2 cuma dimarahin & dibentak2. Nggak disuruh ke tempat2 angker. Karena asisten pembinanya takut, kalo2 kami kesurupan kayak senior2 kelas 3 waktu ujian kenaikan tingkat. -__-"

      Paling dibanterin uji fisik ala semi militernya. XD
      Maafkan saya juga ya mbak. Maaf lahir bathin. :)

      Hapus
  3. Banyak betewenya ya..? :)
    Saya malah cuma anggota aja yang ikut pramuka. Cuma sampe lulus SD. Udah gitu gag pernah ikut pramuka lagi..

    Salam..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sengaja kebanyakan betewe, hehe...

      salam juga..
      :)

      Hapus
  4. salam pramuka! ^.^/

    wah jd inget, paling gak bisa tali temali, gak ngeh sandi2, gak hapal dasadarma dan kawan2nya, gak bisa masak
    #parah, trs lu bisanya apaan mang? -.-"

    tpi gw paling semangat jalan2nya apalagi klo malem2 walo ga pinter nyari jejak, cm ngikut aj #plak XDD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam! (^.^)\

      aku sekarang juga udah lupa macam2 simpul buatnya gimana, sandi tinggal beberapa yg inget, dasadharma dan trisatya dulu hapal, sekarang cuma ingat beberapa poin. -__-"

      Aku juga suka mencari jejak Mang. Apalagi kalo dikasi teka-teki, wuiih seneng banget deh. :3

      Hapus
  5. jadi inget dulu pramuka sering bolos :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, kalo di tempatku, bolos sekali, dipertemuan berikutnya bisa dikerjain John. Temenku pernah dikerjain sampe nangis. :p

      Hapus
  6. Nggak peduli...
    LOL...
    Ya, saya bukan anak pramuka, sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha
      XD

      apakah kamu anak PMR?
      :p

      Hapus
    2. kamu nggak ikut organisasi...
      :p

      Hapus
    3. wah, lumayan. Tebak berhadiah kan ini?
      Hadiahnya kirim via pos ya.
      XD

      Hapus
  7. Jd inget di 30 tahunan yg lalu..saat sy masih SD..pernah ikut Persami ceritanya ..jam 2 pagi di suruh kumpul di tanah lapang..di iringi hujan berintensitas sedeng...kala itu

    salah satu pembina menyuruh semua peserta ntuk mencium tanah...hal itu pertanda bukti kalo kalian memang cinta tanah air..celetuknya..

    Di karenakan air mengalir mbawa rembesan minyak dari api unggunnya...
    Kita semua jd sempurna deh mencium wangi aromanya...wangi tanah plus minyaknya.... Hehe jd curhat(mav ya)

    salam pramuka...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, Pramuka Siaga juga di gituin ya kak? ckckck.
      Pembinanya nggak ada kashian sama anak kecil. Malem2 disuruh bergerimis ria? -___-"
      Silahkan curhat, silahkan sharing pengalaman. Saya malah senang.
      Terimakasih. :)

      Salam Pramuka >>> Salam.

      Hapus

Pertanyaan, kritik, saran, komentar? Silakan keluarkan uneg-unegnya. Tak perlu malu-malu... hehe... Oia, untuk sementara (sampai batas waktu yg belum tahu kapan), komentarnya aku moderasi yaaa... Have a nice day. Terimakasih sudah mampir dan membaca. ^_^