Sabtu, 14 April 2012

Masih SD sudah Berani Baca Koran Kuning?!

Pernahkah kamu membaca koran kuning? Jika ditanya seperti itu, saya pasti akan menjawab pernah. Wow, ternyata... suka baca koran kayak gituan ya??? Bukan, bukan seperti itu. saya membaca koran kuning karena penasaran saja isinya seperti apa.

Saat itu, saya baru duduk di bangku kelas 6 sekolah dasar. Pada masa tersebut, rasa ingin tahu saya tentang sesuatu sangatlah besar. Pernah saya memperhatikan pak guru yang sedang membaca koran. Beliau memang sering membaca koran di bangkunya yang terletak di depan kelas. Temen-temen yang lain sedang sibuk mengerjakan soal, tapi saya malah sibuk memperhatikan nama koran yang dibaca pak guru kala itu.

Nama koran tersebut adalah METE*R. Bagi orang dewasa di daerah saya, koran tersebut sudah terkenal sebagai koran kuning. Dengan pengetahuan ala kelas 6 SD, tentu saja saya belum kenal apa itu koran kuning. Saya pikir koran METE*R hanya koran biasa seperti koran-koran lainnya.

Beberapa hari berikutnya, saya diajak ayah untuk pergi ke dokter. Saat menunggu antrian, datanglah penjual koran. Saya pun minta untuk dibelikan koran METE*R pada ayah. Anehnya, permintaan saya pun dituruti. Mungkin ayah belum tahu apa isi koran METE*R, karena sepengetahuan saya, ayah memang jarang baca koran.

Setelah saya membaca beberapa halaman, saya jadi agak risih. Isinya teryata memuat tentang hal-hal yang tabu dibaca oleh anak-anak (baca: saru-bhs Jawa). Saya jadi tidak berani untuk melanjutkan membaca koran tersebut. Saya membayangkan, apa yang dipikirkan oleh penjual koran tadi, ketika seorang anak kecil meminta pada ayahnya untuk dibelikan koran METE*R. Padahal koran tersebut seharusnya bukan untuk anak-anak.

enha enggak sengaja baca koran kuning
Maaf jika bahasa English-nya kacau...
Jika saya teringat pada kejadian itu, saya selalu merasa ingin tertawa. Malu dan kesal bercampur jadi satu. Malu karena ternyata saya pernah membeli koran kuning, bahkan diusia yang masih sangat dini. Kesal, karena guru saya sendiri yang mengenalkan saya pada koran tersebut. Saya tidak menyalahkan penjualnya, karena dia memang hanya seseorang yang berorientasi pada banyaknya penjualan. Tapi, alangkah baiknya jika penjual koran tersebut memperingatkan ayah saya, tentang isi koran yang akan dibelinya.

Bagaimana jadinya, jika para guru membawa bacaan yang tidak-tidak di depan murid-muridnya yang masih bau kencur? Akan jadi seperti apa ya generasi muda kita? Semoga para guru lebih berhati-hati lagi dalam melakukan sesuatu. Karena sadar atau tidak, beliau-beliau tersebut adalah panutan bagi anak didiknya. Dan para murid (setidaknya saya, saat masih SD) selalu menganggap apa yang dilakukan gurunya adalah yang paling benar.

18 komentar:

  1. METEOR: itu koran kesukaan gue dulu! Ada warung mie ayam yg slalu nyediain koran itu. Jadi deh gue nongkrong di situ, walopun gk maem mie ayam!

    Isinya sih kbanyakan berita kriminal dan kecelakaan. Tp judulnya itu lho yg hiperbolis bgt.

    NENEK DITABRAK TRUK SAMPE OTAKNYA BERCECERAN.

    KAKEK GAUL CUCU LAKI-LAKINYA SAMPE HAMIL 2 BULAN.

    Bhahaha, emg ada satu kolom yg bener2 dibilang kuning, dan saat itu gue suka bgt bacanya. Bhahaha

    BalasHapus
  2. yaelah bro, teryata anak pesantren doyan baca kayak gituan ya,,hahaha...

    selamat..selamat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak pesantren juga manusia, En! Eh, siapa bilang gue anak pesantren? Hah?

      Hapus
  3. wah, bener-bener nih pak guru, tapi akhirnya kamu mendapatkan pengetahuan itu sejak dini kan, itu beruntung namanya, wew :D

    mlipir lewat pinggir ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu namanya beruntung ya mas bro, (hah??)
      huhuhu...

      silakan, lewat tengah aja gak papa, mumpung jalurnya lagi sepi.

      Hapus
    2. tapi kan kamu jadi paham sejak kanak2 kan, wew ,,, #numpang kabur, takut ditimpuk

      Hapus
  4. wahhh kayak kasus bacaan tidak senonoh di kelas 2 sd ya.. hmm..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sengaja ngepasin momen mbak, hehe..
      oia, kasus yg LKS itu ya?
      lebih parah itu mah, hohoho...

      Hapus
    2. hohoho iyaaa mbak, kasus LKS itu
      (-_-") zaman sekarang aneh yaa
      anak sd sudah disodorin istilah dewasa

      Hapus
  5. kalau di Jakarta namanya dulu lampu merah, sekarang sudah ganti jadi lampu hijau

    isinya mah sama aja -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. @_@

      ternyata di Jakarta juga ada ya...
      wahaha,, baru tahu...

      Hapus
  6. buset,, koran kuning ternyata begituan??

    kalo di jabodetabek ada tuh namanya lampu merah.
    itu termasuk kaya begituan yak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sejenislah. Eh tapi, katanya udah ganti nama jd Lampu Hijau yaa...

      Hapus
  7. wew ... sepertinya parah banget tuh isinya
    kayak MEMORAND*M di kotaku LOL

    BalasHapus
  8. hahay... Anggap aja koran kuning tuh koran penyegaran, di pada jawa p*s. Cuma bahas koruptor dan ketidak adilan pemerintah, mending skali2 baca koran kuning, biar fres otaknya, apalagi lihat yg makek Gstring aja :P

    BalasHapus
  9. Saya nggak tahu istilah koran kuning... Kirain tadi kitab kuning... :D

    BalasHapus
  10. waduh, aku mlh gak tau sama sekali ya..
    mungkin aku ank kuper kali ya..
    :D

    BalasHapus
  11. Kalau di Makassar koran kuningnya adalah
    'BERITA KOTA Makassar' ( ex. 'BINABARU' )
    -_-"

    BalasHapus

Pertanyaan, kritik, saran, komentar? Silakan keluarkan uneg-unegnya. Tak perlu malu-malu... hehe... Oia, untuk sementara (sampai batas waktu yg belum tahu kapan), komentarnya aku moderasi yaaa... Have a nice day. Terimakasih sudah mampir dan membaca. ^_^