Minggu, 13 Januari 2013

Hipnotisme ala ONE PIECE

one piece
One Piece
Pada suatu malam yang cerah, diterangi oleh sinar rembulan dan langit yang bertabur bintang, enha merasa jenuh. Dia menggonta-ganti channel yang ada di televisi. Tak ada tontonan yang menarik, batinnya. Dia kemudian menyalakan laptopnya, dan membuka-buka folder film yang ada di sana. “Ternyata ada anime yang belum sempet aku tonton nih. Wow, totalnya ada 32 episode berseri...ckk..ckk..ckk...” celetuknya.

Anime itu dia dapat dari adiknya secara GRATIS, sebagai hadiah ulang tahun. Judulnya One Piece. “Asyiikk!” serunya. Enha memang udah demen anime ini sejak masih SMP. Tapi berhubung dia adalah sesosok manusia kuper ‘en gaptek, plus channel tipi enggak nyiarin lagi ‘ntu anime, enha jadi ketinggalan buanyaakk bangett episodenya.

Rencananya, enha ingin menuntaskan 32 episode itu dalam satu malam. Episodenya waktu itu adalah misi membebaskan Ace. (Oia, buat yang gak ngeh, apa itu One Piece, silakan baca dulu disini). Setelah menyaksikan beberapa episode, yang sukses membuatnya tertawa terpingkal-pingkal, enha tiba pada episode dimana Oars ditembak pasukan Marine. Menyaksikan episode tersebut, air matanya mulai bercucuran. Episode demi episode setelah itu, dia juga menangis. Apalagi saat Ace akhirnya juga ikut mati karena melindungi Luffy.

Ibunya, yang secara kebetulan terbangun dan melihat lampu masih menyala, menghampirinya. “Kamu ngapain? Sampai larut malam gini belum tidur?” tanya beliau sambil melongok ke arah layar laptop. Ibunya malah tertawa sinis melihat enha  mewek, “Dasar! Kayak anak kecil, sukanya nonton kartun! Pake acara nangis segala. Gak malu ya?” sindir ibunya.

“Ya..ya..ya.. aku tahu, aku udah gede, dan ini kartun BUKAN buat anak-anak, jadi aku bisa nonton donk. Soal nangis atau enggak, itu hakku kan?” batin enha. Diapun pergi tidur karena malam memang sudah sedemikian larut. Matanya mengantuk dan lelah seusai menangis tadi. Keesokan paginya enha cerita pada adiknya, bahwa nonton One Piece pemberian si adik malah membuatnya menangis. Si adik kaget mendengar pernyataan kakaknya.
adik, ”Masa’ sih?? Bagian mananya yang bikin nangis?”
enha, “Pas Oars mati, sama pas Shirohige mati, juga pas Ace mati,”
adik, “Wah... pas Ace mati, aku malah ketawa lho...”
enha, “Heh??”  (kaget)
adik, “Wajah nya Luffy mengingatkanku pada mainanku dulu.”
enha, “Mainan? Mainan yang mana?”
adik, “Itu lho, mainan pancing-pancingan ikan yang pake magnet...”
enha, ????? Dasar, mengganggu momen berkabung-ku aja.

Luffy, One Piece, Fishing toy
Mirip enggak?
Menurut adiknya enha, Luffy mirip Mainan Pancingan Ikan-Ikanan. Mirip enggak sih?
 
Masih bingung dengan alur cerita di atas meski sudah membaca sampai akhir? Masih bingung apa hubungan cerita di atas dengan hipnotisme yang dilakukan melalui One Peice? Hahaha, selamat. Anda adalah orang yang terjebak oleh judul yang wagu. Sebenarnya cerita ini adalah curhat pribadi enha. :p
Yaaah, meskipun hanya curhat colongan, tetep ada kesimpulan yang dapat diambil donk.

Kesimpulan yang dapat diambil:
  1. Menonton film akan membuat penonton terbawa suasana film tersebut. Dengan kata lain, si penonton dihipnosis oleh film yang dia tonton. (Untuk penjelasan lebih detail, baca tulisan yang berjudul Hipnosis: Komunikasi dengan Pikiran Bawah Sadar Manusia).
  2. Anime maupun manga, yang orang tua kenal sebagai kartun maupun komik, selalu mempunyai preferensi penonton ataupun pembaca berdasarkan umur. D: Dewasa, R: Remaja, BO: Bimbingan Orangtua, & SU: Semua Umur.
  3. Seringkali orang tua tidak menaruh perhatian pada apa yang ditonton anaknya. Kebanyakan mungkin hanya berpikir bahwa, “Oh, dia hanya nonton kartun, yang judulnya One Piece, atau Naruto, atau Sinchan. Bolehlah, gak apa-apa.” Padahal anaknya baru berumur 6 tahun!
  4. Dampingi anak anda ketika menonton anime atau ketika akan membeli komik. Pastikan bahwa dia memilih hiburan yang sesuai dengan umurnya. Karena efek terpaan media, meskipun kecil tetaplah ada.

21 komentar:

  1. Pertamax...
    keduax...
    ketigax...
    kesekian kalinyax

    minyaxxx... minyaxxx...
    (=..=")

    BalasHapus
  2. Kasiaaaaaaan! Pertamax di post sendiri :D

    Aku mah nggak suka ini anime. Bingung aja liat tangan si Luffy bisa mulur-mulur gitu :D

    Imajinasi adekmu luar biasa, ampe kepikiran ama maenan pancing2an itu. Tapi, emang mirip, siiiiiih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ~daripada beli pertamax diluaran, mending pertamax di sini saja kakak. Gratis. hehe :P

      ~Awalnya aku juga enggak suka, gambar manusianya aneh-aneh. Tapi lama-lama malah jadi suka banget, soalnya waktu episode pertamax Zoro (temennya Luffy) kelihatan misterius sih. >_<

      ~haha, kak Milo ternyata juga bilang mirip...

      Hapus
  3. kalau dilihat-lihat mirip juga hahahaa.
    kenapa orang indonesia selalu begitu " oh kartun kayak anak-anak, oh masa kecil kurang bahagia, woy ingat umur"
    padahal harusnya nonton dulu baru komentar

    BalasHapus
    Balasan
    1. ^haha, yang bilang mirip semakin banyak... :D


      #eh, itu komentarnya dari pengalaman pribadi ya bro? wkwkwkwk..

      iya, orang Indonesia terlalu menggeneralisasikan bahwa kartun itu untuk anak-anak. Padahal misalnya saja, One Piece kan enggak cocok buat anak-anak. Banyak adegan kekerasan, gambar-gambar yang terlalu sensual buat anak-anak juga banyak. =_______="

      Hapus
  4. gak mirip tau #protes, kesel

    suka one piece juga? toss ah ...

    kadang orang tua gak mengerti ya, kartun itu bukan hanya tontonan anak kecil, banyak kok kartun utk dewasa, kartun porno salah satunya ... #kamujangannontonyach ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mirip tau... yang bilang mirip juga lebih banyak :P

      gak mau toss sama om Mangki ahh, jangan-jangan ntar daku ketipu. Berkaca dari pengalaman. Soalnya dulu pas di Bali, pernah eike deket-deket sama monkey tapi kacamata eike direbut lalu dimakan. Trauma tau.. huhuhu...

      oom mangki juga jangan nonton kartun porno, bisa bikin cepet pikun. Nanti kalo pikun, mau panjat pohon pisang malah salah panjat tiang listrik gimana coba? wkwkwkw..

      peace.
      '_'V

      Hapus
    2. wew, beneran neh gak mau toss :p
      monyet bali emang geblek tau, makanya lebih baik ya stupid monkey :P

      Hapus
    3. gak percaya aahhh, Omm Stumon kan boss dedengkotnya para monkey.
      :P

      Hapus
  5. " Menonton film akan membuat penonton terbawa suasana film tersebut. Dengan kata lain, si penonton dihipnosis oleh film yang dia tonton "

    bener banget kayaknya, saya yang ingin jadi spiderman dihipnotis jadi spideman dalam mimpi.. hehe

    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaahhh begitulah. Dulu pas saya masih kecil juga terobsesi pengen bisa menjadi kayak Kera Sakti.
      :D

      Hapus
  6. komen saya manahhhh???? ----00----

    BalasHapus
    Balasan
    1. komennya ane moderasi ukh...
      hehe.. :P
      ituh beneran nomer hape sist Fai?
      nanti kalo ane tampilin dimari, jadi bahan miskol-an orang-orang usil bagaimana?

      anak perempuan jaman itu emang pada suka sama sailormoon kog. Tapi wntah kenapa waktu itu saya malah lebih pengen jadi kayak Kera Sakti. wkwkwkwk.

      ~sist Fai bilang mirip kan? Huraaa, yang bilang mirip sekarang tambah 1 orang lagi. Kalah deh oom Stumon. :P

      Hapus
  7. iyo dong ciyuusss, ^^v trus mana nih sms nya #i am waiting yey!

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah eike Sms kakak... :v

      ~yang XXXXXXXXX789 itu nomer saya. :P

      Btw, yang kemaren sore nelpon saya, sist Fai bukan? maaf, kemaren sore itu eike lagi songong.. wkwkwk...
      jadiii, setelah tahu itu nomer eike, jangan diteror eaa. Ampun deh, eike phobia telepon asing. Mending SMS saja nanti pasti (kalo ada pulsa) saya balas. Nyahaha...

      Hapus
  8. Ini... hipnotisme gagal.
    Salam kenal! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, kog salam kenal sih.
      Bro Falzart sekarang udah ganti identitas nih.
      XD

      Hapus
    2. Haha... you recognize me. Ini pasti karena saya ngasih kebanyakan tanda nih...

      Hapus
    3. iyadonk, udah familiar sama simbol huruf F-nya.

      Hapus
  9. luffy mirip mainan pancingan ikan-ikanan XDD
    padahal pas baca di adegan ini siamang nangis guling2 eh, begitu baca post enha kenapa jd ngakan gulung2 ni? XDD

    #hipnotis kah? :O

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku... aku.. hipnotis kamu.. #nyanyi lagunya indah dewei pertiwi. XD

      Iyaaa sedih banget. T_T pas nonton, aku nangis gitu deh. Hiks, pacar eike co.id Tak ada lagi Ace. Sampe kebawa mimpi: enha menyelamatkan Ace. wuekekekekekkeke. Anime ini bener2 menghipnotisku. -____-"

      Hapus

Pertanyaan, kritik, saran, komentar? Silakan keluarkan uneg-unegnya. Tak perlu malu-malu... hehe... Oia, untuk sementara (sampai batas waktu yg belum tahu kapan), komentarnya aku moderasi yaaa... Have a nice day. Terimakasih sudah mampir dan membaca. ^_^